Khasiat Sedekah Menurut Al qur'an

Posted by Hardian Hafrizal Friday, February 1, 2013 0 komentar
Allah sendiri telah menjanjikan, jika manusia mau bersedekah, maka Allah pasti akan menggantinya dengan jumlah minimal 10 (sepuluh) kali lipat. hukumnya, yaitu tertulis di dalam Al-Qur'an Surat: 6, Ayat: 160, dimana Allah menjanjikan balasan 10 x lipat bagi mereka yang mau berbuat baik. Bahkan di dalam Al-Qur'an Surat: 2, Ayat: 261, Allah menjanjikan balasan sampai 700 x lipat.dengan berpedoman pada Al-Qur'an tersebut, maka kita bisa membuat "hitung-hitungan" 




matematika, yang disebutnya sebagai MATEMATIKA DASAR SEDEKAH. Nah, inilah yang luar biasa prima itu. 
Matematika sedekah ini, sungguh sangat berbeda dengan ilmu matematika yang dulu pernah kita pelajari di 
sekolah...benar- benar berbeda.Dia memberikan ilustrasinya sebagai berikut:10 - 1 = 9 ... ini ilmu matematika yang biasa 

 
kita terima di sekolah dulu.Tetapi ilmu Matematika Sedekah adalah sebagai berikut:10 - 1 = 19 ... ini menggunakan 
dasar, bahwa Allah membalas 10 x lipat pemberian kita.Sehingga kalau dilanjutkan, maka akan ketemu ilustrasi seperti 
berikut ini:10 - 2 = 2810 - 3 = 3710 - 4 = 4610 - 5 = 5510 - 6 = 6410 - 7 = 7310 - 8 = 8210 - 9 = 9110 - 10 = 100 


Nah, sungguh menarik bukan? Lihatlah hasil akhirnya. Kita tinggal mengalikan dengan angka 10, berapa pun yang kita sedekah kan atau kita berikan dengan ikhlas kepada orang lain yang membutuhkan bantuan kita. Dan, kita pakai acuan balasan dari Allah yang minimal saja, yaitu 10 x lipat, bukan yang 700 x lipat. Intinya: Semakin banyak bersedekah, maka pasti semakin banyak penggantiannya dari Allah SWT.Tinggal kita yang mau membuka mata, bahwa pengembalian dari Allah itu bentuknya apa? Bukalah "mata hati" kita, selalu lah berpikir positif kepada Allah. Bukankah Allah berfirman, "Aku adalah sebagaimana yang diprasangkakan hamba-Ku kepada-Ku". Oleh karena itu, selalu lah berprasangka baik kepada Allah, maka Allah akan serta merta menunjukkan KeMaha Kebaikan-Nya kepada kita.

Allah pasti membalas kebaikan kita dengan balasan yang PAS, yang setimpal dengan amal perbuatan kita 
Siapa bilang sedekah bikin miskin? Sedekah itu ibarat mukjizat yang akan membuat Anda merasa terkejut da terperangah dengan sebuah nikmat yang tak Anda sangka-sangka. 
 

Mukjizat sedekah akan datang menghampiri Anda jika Anda tidak mengingat-ingat sedekah yang telah Anda lakukan sebelumnya. Sudahkah hari ini Anda menjadi sosok ahli sedekah? Masih ragu-ragu dengan kekuasaan Tuhan yang mengatur rezeki Anda? Atau takut jika harta Anda habis hanya untuk bersedekah yang tak jelas hitung-hitungannya? 
 
Jika di pikiran Anda masih bergelantungan pikiran-pikiran seperti ini, inilah saatnya Anda mengetahui keajaiban sedekah yang bisa turun bak mukjizat. Di dalam dunia bisnis dan sedekah, ada baiknya Anda mengoptimalkan potensi otak kanan Anda. 

 
Otak kiri hanya mampu melakukan hitung-hitungan secara matematis, sementara otak kanan Anda mempunyai potensi besar dalam membantu kesuksesan Anda. Jika Anda ingin menjadi sosok ahli sedekah, optimalkan otak kanan Anda. 

 
Ada sebuah istilah bagus yang perlu Anda ketahui, ‘meskipun penghasilan tidak pasti, tapi sedekah harus pasti’. Ini merupakan rumus menjadi kaya dengan sedekah yang hanya dapat dicerna oleh otak kanan Anda. Otak kiri jelas akan menolak ungkapan ini. 

 
Mukjizat sedekah adalah sesuatu yang diberikan Tuhan kepada hamba-Nya yang ahli bersedekah. Tuhan akan menggantikan berlipat-lipat balasan sesuatu yang telah Anda investasikan kepada Nya melalui sedekah. 
Ingat, Anda menginvestasikan apa yang Anda miliki kepada Zat yang Maha Kaya, bukan seorang pebisnis amatiran yang biasa kita temui di dunia bisnis. Tuhan itu punya langit dan bumi beserta segala isinya, bahkan Anda juga milik Tuhan. Lantas kenapa kita masih sungkan dan pelit memberikan sesuatu yang sebetulnya milik Tuhan yang menciptakan kita. 

 
Manusia hanya diberi hak pakai atas segala nikmat yang ada di muka bumi. Hak milik tetaplah ada pada Tuhan. Dan Tuhan punya wewenang untuk mengambil segala sesuatu yang ada pada kita, terlebih untuk sedekah. Tuhan akan kembalikan investasi kita dari jalan yang tidak disangka-sangka.

 
Mukjizat-mukjizat Sedekah Ada banyak mukjizat sedekah yang akan diberikan Tuhan pada hamba Nya yang rajin bersedekah. Berikut ini beberapa macam mukjizat sedekah tersebut ;

 
1. Mendapatkan nikmat berlipat yang tak disangka-sangka 
 

Jika Anda tidak percaya, ada baiknya Anda membuktikannya terlebih dahulu. Tuhan tak akan pernah menyia-nyiakan pengorbanan yang ikhlas dari hamba Nya. 
 
Banyak orang yang melakukan sedekah dalam hitungan kecil, diwaktu setelah ia lupa dengan aktivitas sedekah yang dilakukannya, ia mendapatkan kenikmatan besar yang berlipat. Terkadang sedekah lima ribu rupiah akan dikembalikan Tuhan menjadi lima puluh ribu rupiah, lima ratus ribu rupiah bahkan lima juta. Model bisnis mana yang mampu menandingi kemurahan Tuhan tersebut? 

 
Yang menjadi syaratnya hanya satu, Anda ikhlas melakukan sedekah tanpa menceritakannya pada orang lain. Tuhan Maha Tahu dengan segala apa yang ada di benak Anda. Mulai sekarang mulailah bersedekah dan segera lupakan sedekah Anda tersebut. Mukjizat sedekah yang lebih besar lainnya bisa jadi akan diberikan Tuhan pada Anda. 

 
2. Menentramkan jiwa dan mempermudah segala macam urusan 

 
Anda sedang kalut dengan berbagai persoalan hidup yang tak kunjung selesai? Dapatkan ketentraman jiwa hanya dengan memperbanyak sedekah. 

 
Sedekah adalah amalan pahala, sedangkan yang dimaksud pahala adalah sesuatu yang menentramkan jiwa. Setelah Anda melakukan sedekah, akan muncul perasaan tenang dan bahagia dalam hati Anda. Meskipun syaitan pasti akan terus menggoda keikhlasan Anda. 

 
Jika sedang dibalut permasalahan hidup seperti banyak hutang, sulit mencari jodoh, sulit dapat kerja, maka perbanyaklah sedekah Anda. Yakinlah, ada mukjizat sedekah yang besar akan diberikan Tuhan pada Anda. Diceritakan dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Turmudzi dan Ahmad, seperti berikut : 


Tatkala Allah Ta’ala menciptakan bumi, maka bumi pun bergetar. Lalu Allah menciptakan gunung dengan kekuatan yang telah diberikan kepadanya, ternyata bumi pun terdiam. 

Para malaikat kehairanan akan penciptaan gunung tersebut. Kemudian mereka bertanya “Ya Rabbi, adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat daripada gunung ?” 

Allah menjawab, “Ada, iaitu besi” (kita mafhum bahawa gunung batu pun boleh menjadi rata ketika dikorek/bore dan diratakan oleh bulldozer atau sejenisnya yang dibuat dari besi), 

Para malaikat bertanya lagi “Ya Rabbi, adakah sesuatu alam penciptaan-Mu yang lebih kuat daripada besi?” 
Allah yang Maha Suci menjawab, “Ada, iaitu api” (besi walau sekeras manapun boleh menjadi cair dan hancur setelah dibakar api), 

Para malaikat kembali bertanya “Ya Rabbi, adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat daripada api?” 
Allah yang Maha Agung menjawab, “Ada, iaitu air” (api membara sedahsyat apa pun niscaya akan padam jika disiram air), 

Para malaikat pun bertanya kembali “Ya Rabbi, adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih kuat daripada air?” 

Allah yang Maha Tinggi dan Maha Sempurna menjawab, “Ada, iaitu angin” (air di samudera yang luas akan serta merta terangkat, bergulung-gulung dan menjelma menjadi gelombang raksasa yang dahsyat, tiada lain kerana kekuatan angin. Angin ternyata memiliki kekuatan yang teramat dahsyat), 

Akhirnya para malaikat pun bertanya lagi “Ya Allah, adakah sesuatu dalam penciptaan-Mu yang lebih dahsyat dari itu semua?” 

Allah yang Maha Gagah dan Maha Dahsyat kehebatannya menjawab, “Ada, iaitu amal anak Adam yang mengeluarkan sedekah dengan tangan kanannya sementara tangan kirinya tidak mengetahuinya”. 
Ertinya, yang paling hebat, paling kuat dan paling dahsyat sebenarnya adalah orang yang bersedekah tetapi tetap mampu menguasai dirinya, sehingga sedekah yang dilakukannya bersih, tulus dan ikhlas tanpa ada unsur menunjuk-nunjuk ataupun supaya diketahui orang lain . 

 
Berkaitan dengan ikhlas ini, RasulAllah SAW mengingatkan dalam pidatonya ketika beliau sampai di Madinah pada waktu hijrah dari Makkah : “Wahai segenap manusia! Sesungguhnya amal itu tergantung kepada niat, dan seseorang akan mendapatkan (pahala) sesuai dengan apa yang diniatkannya”. 

 
Oleh kerana itu hendaknya kita selalu mengiringi sedekah kita dengan niat yang ikhlas hanya kerana Allah semata, tanpa berasa ingin dipuji, dianggap dermawan, dihormati, dll yang dapat menjadikan sedekah kita menjadi sia-sia. 

Ganjaran bersedekah 

 
RasulAllah Shollallahu Alaihi Wa Sallam menganjurkan kepada kita umatnya untuk memperbanyak sedekah, hal itu dimaksudkan agar rezeki yang Allah berikan kepada kita menjadi bertambah berkah.

 
Allah memberikan jaminan kemudahan bagi orang yang berdekah, ganjaran yang berlipatganda (700 kali) dan sebagai ganti, sebagaimana firman-Nya dan sabda RasuluAllah SAW, sbb : 

 
Allah Ta’ala berfirman, ” Adapun orang yang memberikan (hartanya di jalan Allah) dan bertaqwa dan membenarkan adanya pahala yang terbaik (syurga) maka Kami kelak akan menyiapkan baginya jalan yang mudah “. 
{Qs. Al Lail (92) : 5-8} 
Allah Ta’ala berfirman, “Perumpamaan ( nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipatgandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki . Dan Allah maha luas (kurnia-Nya) lagi maha mengetahui” . 

 
{Qs. Al Baqarah (2) : 261} 
RasulAllah SAW bersabda, “Setiap awal pagi, semasa terbit matahari, ada dua malaikat menyeru kepada manusia dibumi. Yang satu menyeru, “Ya Tuhan, kurniakanlah ganti kepada orang yang membelanjakan hartanya kepada Allah “. Yang satu lagi menyeru “musnahkanlah orang yang menahan hartanya”. 




Tolak Bala dengan Sedekah 

Orang-orang yang beriman sangat sedar dengan kekuatan sedekah untuk menolak bala, kesulitan dan berbagai macam penyakit, sebagaimana sabda RasulAllah SAW , sbb : 
 
“Bersegeralah bersedekah, sebab yang namanya bala tidak pernah mendahului sedekah “. 
“Belilah semua kesulitanmu dengan sedekah” 
“Ubatilah penyakitmu dengan sedekah” . 

 
Banyak dari kita yang sudah mengetahui dan memahami perihal anjuran bersedekah ini, namun persoalannya seringkali kita teramat susah untuk melakukannya kerana kekhuatiran bahawa kita salah memberi, sebagai contoh kadang kala kita enggan memberi sedekah kepada pengemis yang kita temui ditepi jalan dengan anggapan bahawa mereka (pengemis/peminta tsb) menjadikan meminta-minta sebagai pekerjaannya, malas, dll. 


Padahal sesungguhnya prasangka kita yang demikian adalah bisikan-bisikan syaitan laknatullah yang tidak rela melihat kita berbuat baik (bersedekah), sebaiknya mulai saat ini hendaknya kita hilangkan prasangka-prasangka yang demikian kerana seharusnya sedekah itu kita niatkan sebagai bukti keimanan kita atas perintah Allah dan rasul-Nya yang menganjurkan umatnya untuk selalu bersedekah, masalah mungkin timbul apabila ternyata kemudiannya bahawa sedekah yang kita beri kepada pengemis/peminta tadi tidak tepat sasaran, bukan lagi urusan kita, kerana sedekah hakikatnya adalah ladang amal bagi hamba-hamba Allah yang bertakwa.

 Pengemis/peminta/fakir miskin lainnya adalah ladang amal bagi orang yang berkemampuan, dapat kita bayangkan andaikata tidak ada lagi orang-orang tersebut, kepada siapa lagi kita dapat beramal (bersedekah) ??? 
Atau kalau kita termasuk orang yang tidak suka memberi sedekah (kepada pengemis/peminta/fakir miskin) dengan berbagai alasan dan pertimbangan maka biasakanlah bersedekah dengan menyiapkan sejumlah wang sebelum sholat Jum’at dan memasukkan ke kotak-kotak sumbangan yang tersedia dan biasakan dengan memberi sejumlah minima setiap Jum’at, misalnya Jum’at ini kita menyumbang RM5 kekotak amal tersebut maka sebaiknya Jum’at berikutnya harus dengan jumlah yang sama, syukur jika boleh diberi lebih dan yang terpentingnya harus diiringi dengan keikhlasan. 

 
Sedekah anda, walaupun kecil tetapi amat berharga disisi Allah Azza Wa Jalla. Orang yang bakhil dan kikir dengan tidak menyedekahkan sebahagian hartanya akan rugi didunia dan akhirat kerana tidak mendapat keberkatan.

 
Jadi, sebenarnya orang yang bersedekah adalah untuk kepentingan dirinya. Sebab menginfakkan (belanjakan) harta akan memperoleh berkah dan sebaliknya menahannya adalah celaka. Tidak menghairankan jika orang yang bersedekah diibaratkan orang yang melabur (invest) dan menabung disisi Allah dengan jalan meminjamkan pemberiannya kepada Allah. Balasan yang akan diperolehnya berlipat ganda. Mereka tidak akan rugi meskipun pada awalnya mereka kehilangan sesuatu. 

 Sedekah yg pahalanya terus mengalir 

Dari Abu Hurairah RA, bahwa sesungguhnya Rasulullah SAW, telah bersabda : 
 
“Bila seorang hamba telah meninggal, segala amalnya terputus, kecuali tiga hal : 
amal jariyah, ilmu yang bermanfaat atau anak shalih yang mendo’akannya” 
(HR. Bukhari, dalam Adabul Mufrad). 

 
Berikut contoh konkrit, sadaqah (amal) jariah, yang pahalanya terus mengalir walaupun si pemberi sadaqah telah wafat : 



Infak vs Zakat vs Sedekah 

"Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik" (Q.S. Al-Baqarah 2:195) 

"Dan apa yang diberikan Rasul kepadamu maka terimalah dia; dan apa yang dilarangnya bagimu maka tinggalkanlah." (Q.S.Al Hasyr 59:7) 

Zakat adalah nama bagi sejumlah harta tertentu yang telah mencapai syarat tertentu yang diwajibkan oleh Allah untuk dikeluarkan dan diberikan kepada yang berhak menerimanya dengan persyaratan tertentu pula. 

Setiap harta yang sudah dikeluarkan zakatnya akan menjadi suci, bersih, baik, berkah, tumbuh, dan berkembang (at-Taubah: 103, dan ar-Rum: 39). 

Persyaratan harta yang wajib dizakatkan itu: 

 
1. Harta itu dikuasai secara penuh dan dimiliki secara sah, yang didapat dari usaha, bekerja, warisan, atau pemberian yang sah, dimungkinkan untuk dipergunakan, diambil manfaatnya, atau kemudian disimpan. Di luar itu, seperti hasil korupsi, kolusi, suap, atau perbuatan tercela lainnya, tidak sah dan tak akan diterima zakatnya. HR Muslim, Rasulullah bersabda bahwa Allah SWT tidak akan menerima zakat/sedekah dari harta yang ghulul (didapatkan dengan cara batil). 

2. Harta yang berkembang jika diusahakan atau memiliki potensi untuk berkembang, misalnya harta perdagangan, peternakan, pertanian, deposito mudharabah, usaha bersama, obligasi, dan lain sebagainya. 

3. Telah mencapai nisab, harta itu telah mencapai ukuran tertentu. Misalnya, untuk hasil pertanian telah mencapai jumlah 653 kg, emas/perak telah senilai 85 gram emas, perdagangan telah mencapai nilai 85 gram emas, peternakan sapi telah mencapai 30 ekor, dan sebagainya. 

4. Telah melebihi kebutuhan pokok, yaitu kebutuhan minimal yang diperlukan seseorang dan keluarganya yang menjadi tanggungan nya untuk kelangsungan hidupnya. 

5. Telah mencapai satu tahun (haul) untuk harta-harta tertentu, misalnya perdagangan. Akan tetapi, untuk tanaman dikeluarkan zakatnya pada saat memanennya (Q.S. Al-An'am: 141). 

Perbedaan antara infak, zakat dan sedekah : 
Infak berarti mengeluarkan sebagian dari harta atau pendapatan/ penghasilan untuk suatu kepentingan yang diperintahkan ajaran Islam. 

Jika zakat ada nisabnya, infak tidak mengenal nisab. Jika zakat harus diberikan pada mustahik tertentu (8 asnaf) maka infak boleh diberikan kepada siapapun juga, misalnya untuk kedua orangtua, anak yatim, dan sebagainya (Q.S. Al-Baqarah: 215). 

Infak dikeluarkan oleh setiap orang yang beriman, baik yang berpenghasilan tinggi maupun rendah, apakah ia di saat lapang maupun sempit (Q.S Ali Imran: 134). 

Pengertian sedekah sama dengan pengertian infak, termasuk juga hukum dan ketentuan-ketentuannya. Hanya saja, jika infak berkaitan dengan materi, sedekah memiliki arti lebih luas, menyangkut hal yang 
bersifat non materiil. 

HR Muslim dari Abu Dzar, Rasulullah menyatakan bahwa jika tidak mampu bersedekah dengan harta maka membaca tasbih, membaca takbir, tahmid, tahlil, berhubungan suami-isteri, dan melakukan 
kegiatan amar ma'ruf nahi munkar adalah sedekah. 

Seringkali kata-kata sedekah dipergunakan dalam Al Qur'an, tetapi maksud sesungguhnya adalah zakat, (Q.S At-Taubah: 60 dan 103). 

Jika seseorang telah berzakat tetapi masih memiliki kelebihan harta, sangat dianjurkan sekali untuk berinfak atau bersedekah. 

Berinfak adalah ciri utama orang yang bertakwa (al-Baqarah: 3 dan Ali Imran: 134), ciri mukmin yang sungguh-sungguh imannya (al-Anfal: 3-4), ciri mukmin yang mengharapkan keuntungan abadi (al-Faathir: 29). Berinfak akan melipatgandakan pahala di sisi Allah (al-Baqarah: 262). 

"Dan demikianlah Kami terangkan ayat-ayat Al Qur'an, (supaya jelas jalan orang-orang yang saleh) dan supaya jelas (pula) jalan orang-orang yang berdosa. (Q.S.Al An'am 6: 55) 

TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN SAUDARA
Judul: Khasiat Sedekah Menurut Al qur'an
Ditulis oleh Hardian Hafrizal
Rating Blog 5 dari 5
Semoga artikel ini bermanfaat bagi saudara. Jika ingin mengutip, baik itu sebagian atau keseluruhan dari isi artikel ini harap menyertakan link dofollow ke http://doaspiritual.blogspot.com/2013/02/khasia-sedekah-menurut-al-quran.html. Terima kasih sudah singgah membaca artikel ini.

0 komentar:

Post a Comment

MyFreeCopyright.com Registered & Protected
DMCA.com
Copyright of Doa Khusus Spiritual - privacy-policy - terms-and-conditions - personal-web-site-agreement - credit for cara membuat email. Pangeran Kapas Pasir Sirem Pamarayan Banten - Cirebon 2010 - .